Tidur Nyenyak Dapat Membantu Mengobati Kecemasan

Apakah tidur nyenyak bisa membantu kurangi rasa cemas?
Beritadi.com – Tanpa pernah kita sadari bahwa ternyata tidur dengan nyenyak ternyata mampu mengurangi rasa cemas. Para peneliti telah mengetahui untuk sementara waktu tentang hubungan antara kurang tidur dan kecemasan.

Sebuah studi baru memperkuat dan mengukur hubungan sebab akibat ini dan menunjukkan bahwa malam tanpa tidur dapat meningkatkan kecemasan hingga 30%.

Selain itu, studi baru menunjukkan bahwa fase tidur yang mendalam adalah pereda kecemasan alami.

Para ilmuwan secara rutin membagi tidur menjadi dua kategori besar - gerak mata cepat ( REM ) dan tidur non-REM - dan empat subtasi.

Dua tahap pertama dari tidur non-REM adalah periode tidur ringan di mana tubuh menyesuaikan dari bangun ke istirahat.

Menurut National Institutes of Health (NIH), tahap ketiga dari non-REM sleep adalah deep, restorative sleep yang kita butuhkan untuk merasa terisi kembali di pagi hari. Non-REM sleep biasanya diikuti oleh REM sleep, yang merupakan tahap diisi mimpi, lebih ringan sebelum bangun.

Tahap-tahap tidur yang berbeda ini mencerminkan secara berbeda dalam aktivitas otak. Dengan mengukur aktivitas otak, Prof. Walker dan tim menentukan efek dari berbagai tahapan tidur pada kecemasan.

Tidur nyenyak melindungi dari kecemasan Untuk mengukur tingkat kecemasan, para peneliti meminta kelompok yang terdiri dari 18 orang dewasa muda untuk menonton video-video yang secara emosional mengganggu setelah tidur semalam penuh dan setelah malam tanpa tidur.

Setelah setiap pengamatan, para peserta mengisi kuesioner kecemasan standar yang disebut inventaris kecemasan keadaan-sifat.

Para ilmuwan menggunakan MRI fungsional dan polisomnografi untuk memindai otak peserta yang sedang tidur untuk mengidentifikasi tahap-tahap tidur.

Pemindaian otak menunjukkan bahwa area otak yang disebut medial prefrontal cortex dinonaktifkan setelah tidur malam. Sebelumnya studi telah menyarankan bahwa daerah otak ini melemahkan kecemasan dan stres.

Pemindaian juga mengungkapkan aktivitas otak yang berlebihan di wilayah lain yang terkait dengan pemrosesan emosi. Malam tanpa tidur meningkatkan tingkat kecemasan hingga 30%, lapor penulis.

"Tanpa tidur," Prof. Walker menjelaskan, "hampir seperti otak terlalu berat pada pedal akselerator emosional, tanpa rem yang cukup." ucapnya.

Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa tingkat kecemasan anjlok setelah tidur malam penuh dan bahwa pengurangan ini bahkan lebih signifikan pada orang yang menghabiskan lebih banyak waktu dalam tahap tidur yang dalam, gelombang lambat, non-REM.

"Tidur nyenyak telah memulihkan mekanisme prefrontal otak yang mengatur emosi kita, menurunkan reaktivitas emosional dan fisiologis dan mencegah eskalasi kecemasan," lapor Eti Ben Simon, seorang rekan pascadoktoral di Center for Human Sleep Science di UC Berkeley dan penulis utama studi tersebut.

Tidur sebagai rekomendasi klinis Para peneliti berusaha untuk mereplikasi temuan mereka, sehingga mereka melakukan serangkaian percobaan dalam sampel yang lebih besar, dari 30 peserta, serta survei online, dari 280 orang.

Eksperimen laboratorium mengkonfirmasi bahwa orang yang mengalami tidur lebih nyenyak di malam hari memiliki paling sedikit kecemasan pada hari berikutnya. Survei online mengkonfirmasi bahwa jumlah dan kualitas tidur yang dipercaya orang memprediksi tingkat kecemasan mereka pada hari berikutnya.

Dalam studi ini juga menunjukkan bahwa tidur yang baik harus menjadi rekomendasi klinis untuk mengobati kecemasan.

"Orang-orang dengan gangguan kecemasan secara rutin melaporkan mengalami gangguan tidur, tetapi jarang perbaikan tidur dianggap sebagai rekomendasi klinis untuk menurunkan kecemasan," katanya.

"Studi kami tidak hanya membangun hubungan sebab akibat antara tidur dan kecemasan, tetapi juga mengidentifikasi jenis tidur REM dalam yang kita butuhkan untuk menenangkan otak yang terlalu cemas." pungkasnya.

Berita lainnya

Leave Comment Hide Comment

0 Response to "Tidur Nyenyak Dapat Membantu Mengobati Kecemasan"

Posting Komentar