Waspadai Efek Terhadap Menurunkan Tekanan Darah

foto Ilustrasi
Beritadi.com – Pada 2017, American Heart Association (AHA) menurunkan ambang batas untuk apa yang merupakan hipertensi. Namun, apa dampaknya, dan apakah penerapan pedoman baru ini berbiaya efektif? Dua studi baru berangkat untuk menyelidiki.

Dilansir dari Medical news, bahwa menurut AHA ada sekitar 103 juta orang dewasa di Amerika Serikat memiliki tekanan darah tinggi dan diperkirakan angka tersebut akan terus meningkat.

Sementara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperkirakan sekitar 1.100 Sumber Tepercayaorang meninggal karena suatu kondisi yang berkaitan dengan hipertensi setiap hari, termasuk penyakit jantung dan stroke. Ini adalah beberapa penyebab utama kematian di AS.

Biaya perawatan kesehatan hipertensi juga tidak bisa diabaikan. CDC menunjukkan bahwa hipertensi menghasilkan hampir $ 50 miliar per tahun dalam biaya, termasuk harga obat dan hari kerja yang terlewatkan.

Apa saja langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh orang dengan tekanan darah tinggi dan profesional kesehatan untuk mencegah hasil yang merugikan ini dan meningkatkan umur? Pada 2017, AHA merekomendasikan untuk menurunkan ambang tekanan darah dan mengobati orang yang berisiko lebih intensif.

Sekarang, dua studi baru - keduanya ditampilkan di AHA's Scientific Sessions 2019 , yang berlangsung di Philadelphia, PA - telah menyelidiki biaya dan manfaat mengobati hipertensi secara lebih intensif, dan menyesuaikan pengobatan sesuai dengan tingkat risiko kardiovaskular.

Kontrol tekanan darah yang lebih baik memperpanjang hidup Muthiah Vaduganathan, seorang instruktur kedokteran di Harvard Medical School dan seorang associate doctor di Brigham and Women's Hospital - keduanya di Boston, MA - adalah penulis utama studi pertama.

Vaduganathan dan timnya menggunakan data dari Uji Intervensi Tekanan Darah Sistolik yang terkenal (SPRINT)

SPRINT meneliti efek dari menurunkan pembacaan tekanan darah sistolik ke target 120 miligram merkuri (mm Hg) daripada 140 mm Hg biasa.

Percobaan diikuti 9.361 peserta, yang semuanya berusia di atas 50 dan berisiko kardiovaskular tinggi. SPRINT mengikuti mereka selama 6 tahun dan menyimpulkan bahwa menurunkan target tekanan darah mengurangi risiko masalah kardiovaskular - seperti serangan jantung , stroke, gagal jantung , dan kematian kardiovaskular - sebesar 25%.

Para peserta berisiko tinggi terkena penyakit jantung jika mereka memiliki penyakit kardiovaskular yang bukan stroke, mendapat skor tinggi pada skor risiko kardiovaskular 10 tahun, memiliki penyakit ginjal kronis , atau berusia lebih dari 75 tahun.

Untuk studi baru, para peneliti menganalisis data untuk memproyeksikan rentang hidup para peserta yang menjalani perawatan hipertensi intensif untuk menurunkan tekanan darah ke target 120 mm Hg. Mereka membandingkan rentang hidup yang diproyeksikan ini dengan peserta yang menerima pengobatan standar yang bertujuan untuk tekanan darah lebih rendah dari 140 mm Hg.

Perawatan intensif menghasilkan lebih dari 10 tahun untuk pria berusia 65-84 tahun dan wanita berusia 75-84 tahun yang sudah memiliki penyakit kardiovaskular. Namun bagi yang lain, biayanya lebih besar daripada manfaatnya.

Selain itu, mengobati orang dengan risiko kardiovaskular tinggi yang tidak memiliki penyakit kardiovaskular hanya akan efektif secara biaya menengah untuk orang dewasa yang pembacaan tekanan darahnya 140/90 mm Hg atau lebih tinggi pada awal. Sama sekali tidak efektif biaya bagi mereka yang memiliki tekanan darah 130/80 mm Hg hingga 139/89 mmHg.

Berita lainnya

Leave Comment Hide Comment

0 Response to "Waspadai Efek Terhadap Menurunkan Tekanan Darah"

Posting Komentar